KELIKGO.COM – Pemilik , , mengalami kerugian terbesar dalam lebih dari tiga bulan terakhir setelah demonstrasi chatbot kecerdasan buatan () barunya, , memicu kekhawatiran bahwa raksasa ini telah kalah bersaing dalam perebutan masa depan pencarian di .

telah berada di bawah tekanan sejak pengembang meluncurkan chatbot yang sangat populer, , yang disebut-sebut oleh banyak orang di industri sebagai generasi pencarian berikutnya. Pada hari Selasa, , yang menginvestasikan miliaran dolar untuk , meluncurkan versi baru dari dan browser Edge yang menggabungkan dari perusahaan rintisan tersebut. Pada hari Rabu, mengadakan konferensi pers di Paris di mana membagikan lebih banyak detail tentang kemajuannya dalam mengintegrasikan kecerdasan buatan ke dalam pencarian.

Para investor sebagian besar kecewa dengan demonstrasi tersebut. Dalam salah satu kesempatan, ditanyai tentang penemuan baru dari Teleskop Luar Angkasa James Webb. Dalam salah satu tanggapannya, mengatakan bahwa teleskop ini digunakan untuk mengambil gambar pertama dari sebuah planet di luar tata surya Bumi – tetapi NASA mengatakan bahwa gambar tersebut sebenarnya diambil oleh teleskop yang berbeda.

Saham turun 7,7 persen di Wall Street. Penurunan ini telah menghapus lebih dari US$100 miliar (Rp 1.144 triliun) dari nilai pasar .

Untuk saat ini, hanya tersedia untuk sejumlah penguji tepercaya, dan dari juga ditemukan memberikan respons yang tidak akurat atau ketinggalan zaman. Namun, para investor sangat peka terhadap ancaman apa pun terhadap pencarian , yang tetap menjadi sumber kehidupannya.

“Itulah mengapa Anda melihat reaksi seperti itu, karena ini adalah penghasil uang, sapi perah dalam portofolio ,” kata Mandeep Singh, seorang analis dari Bloomberg Intelligence.

mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tanggapan “menyoroti pentingnya proses pengujian yang ketat”. Perusahaan mengatakan akan menggabungkan umpan balik eksternal dengan pengujian internalnya sendiri untuk memastikan tanggapan “memenuhi standar yang tinggi untuk kualitas, keamanan, dan dasar informasi dunia nyata”.

Pengawasan ini dilakukan seiring dengan meningkatnya persaingan untuk membangun yang paling akurat dan efektif.

“Sentimen umum adalah bahwa dan pengumuman telah menciptakan narasi bahwa model pencarian berada di bawah ancaman,” kata Mark Riedl, seorang profesor di Georgia Institute of Technology.

Tahun lalu, mengumumkan “kode merah” sebagai tanggapan atas rilis – sebuah langkah yang mirip dengan menarik alarm kebakaran secara internal, yang membuat para insinyur perusahaan berebut untuk merespons. Performa yang tidak sempurna di panggung publik menunjukkan bahwa perusahaan mungkin merasa tertekan untuk memamerkan teknologinya sebelum siap, kata Singh.

“Mereka melakukan ini dengan tergesa-gesa,” kata Singh. “Anda tidak mengharapkannya dari perusahaan yang begitu dominan, dan benar-benar selalu mampu menangkis tantangan apa pun sejauh menyangkut pencarian inti mereka.”

Meskipun memenangkan narasi minggu ini, investasi yang sudah berlangsung lama dalam kecerdasan buatan pada akhirnya akan membuahkan hasil, kata Gene Munster, salah satu pendiri dan mitra pengelola di Deepwater Asset Management.

“Saat ini gambarannya adalah: keuntungan ,” kata Munster. “Namun, kami masih berpikir bahwa keuntungan jangka panjang seharusnya jatuh ke tangan mengingat sumber daya yang telah dikerahkan untuk selama enam tahun terakhir.”

Hiruk-pikuk ini juga telah menyebar ke pasar luar negeri dengan dari Cina mengatakan akan menyelesaikan pengujian internal proyek bergaya yang disebut “Ernie Bot” pada bulan Maret, sementara sejumlah perusahaan Cina yang terkait dengan kecerdasan buatan telah melihat lonjakan saham mereka.

Raksasa e-commerce Cina, Alibaba Group, mengatakan bahwa mereka sedang mengembangkan sebuah alat bergaya yang saat ini sedang dalam pengujian internal. Pernyataan ini muncul setelah surat kabar 21st Century Herald melaporkan bahwa Alibaba sedang mengembangkan robot dialog seperti yang terbuka untuk karyawan untuk diuji coba.